Taliban Sambut dengan Tembakan saat Kelompok Perempuan Afghanistan Unjuk Rasa  

- Senin, 15 Agustus 2022 | 08:00 WIB
Unjuk Rasa Kelompok Perempuan Afganistan. (Twitter @RFI_Ha)
Unjuk Rasa Kelompok Perempuan Afganistan. (Twitter @RFI_Ha)

TALIBAN, AYOYOGYA.COM-- Pasukan keamanan Taliban melepaskan tembakan untuk membubarkan para pengunjuk rasa perempun yang menggelar protes dan aksi solidaritas di Kabul pada Sabtu (13/08/22) lalu.
 
Tindakan keras yang dilakukan hanya berselang dua hari menjelang peringatan satu tahun kelompok yang merebut kekuasaan di Afghanistan.
 
Melansir dari berbagai sumber, tidak ada laporan segera tentang cedera.

Baca Juga: Bocah Penggemar Messi Sempat Jadi Sasaran Taliban
 
Sekitar dua lusin wanita berbaris di jalan utama Kabul meneriakkan "roti, pekerjaan, kebebasan," "kami ingin partisipasi politik" dan "tidak untuk perbudakan."
 
Para pengunjuk rasa membentangkan spanduk besar yang mengumumkan peringatan dimulainya kembali kekuasaan Taliban sebagai hari solidaritas dengan perempuan Afghanistan.
 
Mereka juga menuntut masyarakat Internasional untuk membantu mereka.
 
"Itu penting karena ini hampir ulang tahun pertama pemerintahan Taliban dan kami ingin mengatakan bahwa kami tidak menyetujui pemerintah ini," kata seorang wanita muda yang berbicara kepada NPR setelah protes. Dia meminta anonimitas sehingga dia tidak dapat diidentifikasi oleh otoritas Taliban.

Baca Juga: Fitur Khusus dari Facebook dan Instagram untuk Warga Afghanistan agar Terhindar dari Kejaran Taliban
 
"Setelah satu tahun pemerintahan ini, tidak ada perubahan situasi. Kami menunjukkan bahwa kami tidak akan tinggal diam," katanya.
 
"Penting untuk menunjukkan kepada dunia bahwa warga Afghanistan tidak menerima ini. Kami akan menentang ketidakadilan," tambahnya.
 
Saat para wanita berbaris, pasukan keamanan Taliban mulai mengambil telepon dan kamera wartawan Afghanistan dan koresponden internasional pria. Mereka menyambar ponsel seorang anak laki-laki bersepeda yang mencoba mengambil foto.
 
Pasukan keamanan Taliban telah menggunakan tembakan langsung untuk membubarkan protes di masa lalu.
 
Tapi kali ini luar biasa hebat: Beberapa pria bersenjata menembak dengan cepat ke udara, meninggalkan selongsong peluru berserakan di seberang jalan.
 
Beberapa wartawan ditahan, dan sedikitnya tiga orang masih ditahan.

Baca Juga: Pasukan Rusia Targetkan Donetsk Selepas Rebut Luhansk
 
Kembalinya Taliban ke tampuk kekuasaan mengakhiri empat dekade konflik dan sebagian besar telah membuat negara itu aman.
 
Tetapi mereka secara dramatis mengekang hak-hak perempuan, mencegah sebagian besar anak perempuan bersekolah di sekolah menengah, melarang perempuan bepergian sendiri dan mempersulit mereka untuk bekerja.
 
Mereka juga menindak orang-orang yang mengkritik aturan mereka, yang sebagian besar adalah perempuan yang menuntut persamaan hak mereka.
 
Sementara itu, sanksi telah melumpuhkan ekonomi dan menjerumuskan negara itu ke dalam krisis kemanusiaan besar dengan banyak warga Afghanistan kelaparan.
 
Kelompok bantuan utama dan organisasi hak asasi manusia telah memohon kepada masyarakat internasional untuk tidak melupakan penderitaan rakyat biasa Afghanistan, dan untuk memungkinkan perdagangan dan perdagangan berlanjut.

Editor: Rahajeng Pramesi

Sumber: Berbagai Sumber

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Intip Penyebab Toyota Bakal Tutup Pabrik di Rusia

Minggu, 25 September 2022 | 11:25 WIB

Begini Cara Kate Middleton Kenang Ratu Elizabeth II

Rabu, 21 September 2022 | 16:30 WIB

Ini Harapan Raja Charles untuk Kebebasan Warga Palestina

Senin, 12 September 2022 | 14:09 WIB
X