Deretan SD di Sleman yang Minim Peminat, Pemkab: Orangtua Cenderung Ingin Sekolahkan Anak di Tempat Mahal

- Rabu, 22 Juni 2022 | 15:30 WIB
lustrasi sekolah dasar di Sleman. Sejumlah SD di Sleman sepi peminat (SuaraJogja/kontri/uli febriarni)
lustrasi sekolah dasar di Sleman. Sejumlah SD di Sleman sepi peminat (SuaraJogja/kontri/uli febriarni)

SLEMAN, AYOYOGYA.COM- Sejumlah sekolah dasar (SD) di Sleman, DIY dikabarkan sepi peminat.

Setidaknya ada 9 SD di Bumi Sembada yang tak minim sekali jumlah siswanya yang masuk ke kelas 1 di SD tersebut dalam Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) jenjang SD Tahun Ajaran 2022/2023.

Sekretaris Dinas Pendidikan Sleman Sri Adi Marsanto mengungkapkan, hingga hari terakhir PPDB, 18 Juni 2022, mayoritas SD yang mendapatkan sedikit calon peserta didik berada di wilayah pinggiran. Bahkan, pendaftarnya kurang dari 10 orang.

"Di Tempel ada lima SD Negeri, Turi ada satu sekolah, di Prambanan satu sekolah, di Kapanewon Cangkringan ada satu sekolah. Ada pula di Kapanewon Sleman ada satu sekolah," sebutnya, Selasa (21/6/2022).

Melansir SuaraJogja.id-jaringan Ayoyogya.com, Rabu (22/6), Sri Adi menjelaskan sekolah-sekolah tersebut minim pendaftar karena hanya ada sedikit anak usia masuk SD di lingkungan sekitar sekolah tersebut.

Baca Juga: Mal Masih Sepi dalam Uji Coba Pembukaan Pusat Perbelanjaan di DIY

Alasan berikutnya, sekolah swasta yang mulai berkembang dan banyak jumlahnya ikut memengaruhi minat orang tua menyekolahkan anak mereka di SD swasta.

"Tidak ada yang salah. Itu hak orangtua, mau menyekolahkan anaknya di mana. Di sekolah swasta atau di negeri," kata dia.

Sri Adi menambahkan, saat ini muncul fenomena yang berkembang di lapangan, bahwa sebagian orang tua punya kecenderungan ingin menyekolahkan putra-putrinya di sekolah yang mahal.

Halaman:

Editor: Rahajeng Pramesi

Sumber: Suara.com

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X