Kerugian Beruntun Akibat Tertekan Dolar AS, Harga Emas Merosot Lagi

- Rabu, 21 September 2022 | 13:20 WIB
Ilustrasi emas. Harga emas saat ini turun. (Pixabay)
Ilustrasi emas. Harga emas saat ini turun. (Pixabay)

CHICAGO, AYOYOGYA.COM -- Informasi terbaru datang dari bisnis emas. Dari Chicago Amerika melaporkan harga emas terus menerus merosot sejak beheraa hari lalu. Bahkan tercatat ada kerugian dari investasi komoditas emas.

Harga emas ini merosot pada akhir perdagangan Selasa (20/9/2022) atau Rabu (21/9/2022) pagi WIB.

Komoditas emas mencatat kerugian untuk hari kedua beruntun tertekan dolar AS yang lebih kuat menjelang keputusan suku bunga Federal Reserve yang kemungkinan akan memberikan kenaikan suku bunga substansial ketiga berturut-turut.

Melansir Republika.co.id-jaringan Ayoyogya.com, emas berjangka tergelincir 5,30 dolar AS atau 0,31 persen menjadi 1.678,20 dolar AS pada Senin (19/9/2022), setelah terdongkrak 6,20 dolar AS atau 0,37 persen menjadi 1.683,50 dolar AS pada Jumat (16/9/2022), dan anjlok 31,8 dolar AS atau 1,86 persen menjadi 1.677,30 dolar AS pada Kamis (15/9/2022).

Baca Juga: Cek di Sini! Harga Emas per Hari Ini Rabu 20 Juli 2022

Melansir Republika Rabu (21/9/2022) kontrak emas paling aktif untuk pengiriman Desember di divisi Comex New York Exchange, jatuh 7,10 dolar AS atau 0,42 persen, menjadi ditutup pada 1.671,10 dolar AS per ounce, lebih jauh masuk ke wilayah pertengahan 1.600 dolar, setelah jatuh untuk kelima kalinya dalam enam hari terakhir.

Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya untuk ketiga kalinya dalam empat sesi, menjadi katalis utama pelemahan emas, di tengah taruhan bahwa Fed akan menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin untuk ketiga kalinya berturut-turut.

Pertemuan kebijakan moneter Federal Reserve dimulai Selasa (20/9/2022) dan akan berakhir pada Rabu waktu setempat. Investor menunggu Federal Reserve menaikkan suku bunga dan memperbarui proyeksi ekonominya ketika pertemuan berakhir.

Sementara itu, Departemen Perdagangan AS melaporkan Selasa (20/9/2022) bahwa perumahan yang mulai dibangun di AS rebound 12,2 persen ke tingkat tahunan yang disesuaikan secara musiman 1,575 juta unit pada Agustus, memberi tekanan lebih lanjut terhadap logam kuning.

Halaman:

Editor: Rahajeng Pramesi

Sumber: Republika.co.id

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Intip Penyebab Toyota Bakal Tutup Pabrik di Rusia

Minggu, 25 September 2022 | 11:25 WIB

Begini Cara Kate Middleton Kenang Ratu Elizabeth II

Rabu, 21 September 2022 | 16:30 WIB

Ini Harapan Raja Charles untuk Kebebasan Warga Palestina

Senin, 12 September 2022 | 14:09 WIB
X